Ticker

6/recent/ticker-posts

Advertisement

Penyebab Stunting pada Anak yang Perlu Kita Ketahui

Penyebab Stunting - Kebanyakan orang awam berpikir bahwa pertumbuhan anak akan dimulai setelah dia terlahir ke dunia. Makanya, banyak ibu-ibu yang seakan cuek saja menjalani masa kehamilan. Mereka mungkin berpikir bahwa janin akan memakan apa pun makanan yang dikonsumsi ibunya. Padahal, asupan gizi pada saat hamil juga mempengaruhi pertumbuhan anak kelak. Bahkan bisa membantu cegah stunting jika kita benar-benar memperhatikan gizi yang kita butuhkan.


Penyebab Stunting
Sumber : Buletin Jendela Data dan Informasi Kesehatan, 2018

Pada tahun 2019 sebelum pandemi covid 19, prevalensi balita stunting di Indonesia mencapai 27,7%. Nilai ini masih sangat jauh dari standart WHO. Hal ini menjadikan Indonesia berada di urutan ke-4 dunia pada kasus stunting.

Jika kita mengabaikannya, maka akan mengancam pada produktivitas sumber daya manusia. Karena menurut WHO, hal ini akan mengakibatkan peningkatan kejadian kesakitan dan kematian pada anak.

Selain itu, pertumbuhan kognitif, motorik dan verbal pada anak nggak bisa optimal. Masalah ini tentu akan membawa dampak negatif pada anak ketika masa dewasanya kelak.

Baca juga Cara Belajar Membaca Anak

Sehingga yunibintsaniro.com akan mencoba untuk menguraikan apa saja penyebab stunting pada anak. Sehingga kita bisa mengetahui bagaimana gejala dan pencegahannya.

Apa itu Stunting?

Stunting merupakan suatu kondisi dimana balita memiliki tinggi badan yang nggak sesuai atau kurang jika dibandingkan dengan standart usianya.

Kementerian Kesehatan RI mengacu pada WHO dalam menentukan patokan tinggi badan ideal untuk anak. Yaitu berdasarkan usia dan jenis kelaminnya.

Adapun pertumbuhan tinggi badan anak laki-laki yang ideal adalah sebagai berikut:

Usia 1 tahun: 72 – 78 cm, Usia 2 tahun: 82 – 92 cm, Usia 3 tahun: 83 – 95 cm, Usia 4 tahun: 84 – 97 cm, Usia 5 tahun: 85 – 98 cm

Sedangkan pertumbuhan tinggi badan anak perempuan yang ideal adalah sebagai berikut:

Usia 1 tahun: 70 – 78 cm, Usia 2 tahun: 80 – 92 cm, Usia 3 tahun: 82 – 95 cm, Usia 4 tahun: 83 – 96 cm, Usia 5 tahun: 84 – 97 cm

Lalu jika anak mengalami pertumbuhan tinggi badan yang nggak sesuai dengan data tersebut, apakah anak mengalami stunting?

Belum tentu juga. Kita perlu memperhatikan faktor penyebab stunting untuk memastikannya.

Apa Saja Penyebab Stunting?

Mari menilik apa saja penyebab stunting pada anak. Redaksi Buletin Jendela Data dan Informasi Kesehatan semester I tahun 2018 menyebutkan ada tiga faktor yang bisa menyebabkan terjadinya stunting. Diantaranya:

Situasi Ibu dan Calon Ibu

Kita pernah mendengar celetukan bahwa seorang ibu nggak boleh sakit. Bukan apa-apa. Kalau ibu sakit maka berantakan dunia persilatan. Ceileh. Bahasaku ya. Hehehe...

Tapi benar lho. Bahkan calon ibu harus memperhatikan kesehatannya. Karena kondisi gizi ibu sebelum, saat hamil dan setelah persalinan mempengaruhi pertumbuhan janin dan resiko terjadinya stunting.

Faktor lain yang mungkin menyebabkan terjadinya stunting adalah postur tubuh ibu (pendek), jarak kehamilan yang terlalu dekat, ibu yang masih remaja dan asupan nutrisi yang kurang saat kehamilan.

Baca juga Cara Ibu Menghadapi Temper Tantrum

Makanya, remaja putri sebagai calon ibu harus mempunyai status gizi yang baik. Dan wanita hamil harus menjaga berat badannya agar senantiasa memenuhi standart ideal saat hamil.

Jadi mulai saat ini, jangan hanya asal kenyang saja ya wahai calon ibu! Kita juga perlu memikirkan kandungan gizi yang akan kita konsumsi. Agar calon anak kita terlahir sehat dan lengkap. Nggak mengalami gangguan pertumbuhan.

Situasi Bayi dan Balita

Penyebab kedua terjadinya stunting adalah nutrisi yang diperoleh sejak bayi lahir. Selain itu, nggak terlaksananya inisiasi menyusu dini (IMD), ibu gagal memberikan asi eksklusif dan proses penyapihan dini juga merupakan faktor terjadinya stunting.

Asupan gizi sangat penting dalam mendukung pertumbuhan balita agar sesuai dengan grafik pertumbuhannya. Sehingga nggak terjadi gagal tumbuh (growth faltering) yang dapat menyebabkan stunting.

Baca juga Cara Menjaga Mood Anak

Nah, kini aku mengerti alasan ibu membawa adikku ke posyandu secara rutin selain mendapatkan imunisasi. Petugas akan menimbang para bayi dan balita untuk mengetahui grafik pertumbuhan mereka. Sehingga mereka segera menemukan jika ada kejanggalan dalam pertumbuhan para balita.

Situasi Sosial Ekonomi dan Lingkungan

Kondisi ekonomi berkaitan dengan kemampuan dalam memenuhi asupan makanan yang bergizi dan pelayanan kesehatan bagi ibu hamil dan balita.

Sedangkan lingkungan menyangkut sanitasi dan keamanan pangan dapat meningkatkan resiko terjadinya infeksi.

Kesimpulan

Ada beberapa faktor penyebab stunting, diantaranya: kondisi ibu dan calon ibu, kondisi balita dan bayi juga situasi sosial ekonomi dan lingkungan.

Ketika kita sudah mengetahui hal ini, maka kita bisa mudah melakukan pencegahan stunting. Cemiau.

Bahan Bacaan

Situasi Balita Pendek (Stunting) di Indonesia, 2018, Buletin Jendela Data dan Informasi Kesehatan, Pusat Data dan Informasi (ISSN 2088 - 270 X)

With Love

yunibintsaniro penyebab stunting


Post a comment

22 Comments

  1. ternyata stunting itu ada sebabnya ya dari kecil, ga murni faktor gen. Memang tumbuh kembang anak harus dimonitor, aku biasanya selalu konsultasi dokter klo berat badan anakku lama naik. artikel bagus mbak :)

    ReplyDelete
  2. Saya dulu gak tahu istilah stunting. Ternyata stunting adalah kekurangan gizi pada anak ya. Ini banyak saya temui di kota. Sepertinya karena strata ekonomi ya, jadi kesadaran tentang pentingnya gizi untuk anak masih belum baik.

    ReplyDelete
  3. Setuju mbak. Karena ketika masa kehamilan, sebenarnya apa-apa yang dirasakan ataupun proses pertumbuhan dalam rahim juga menjadi penentu setelah anak lahir. Itu makanya pas hamil, ibunya dikasih setumpuk wejangan. Ya biar anaknya jadinya bagus ������

    ReplyDelete
  4. Seorang anak itu harus mendapatkan perhatian penuh dari ibunya sejak 1000 hari pertama kehidupannya. Yang dihitung sejak kehidupan di dalam kandungan, bukan sejak dilahirkan saja. Jadi ya kurleb sampai usia 2 tahun.

    ReplyDelete
  5. wah iya ya mbak sedih klo lihat kenyataan masih tingginya angka stunting di indonesia
    karenanya sangat penting jaga asupan gizi ibu dan bayi biar mencegah stunting

    ReplyDelete
  6. Wah bener banget nih anak anak di luar negri tinggi tingginya, apa memang karena budaya mereka atau karena genetik nya tapi faktor gizi juga sangat mempengaruhi ya

    ReplyDelete
  7. Setuju mba, calon ibu itu harus sudah kuat gizinya, sehingga bisa memberikan yang optimal juga untuk janin di dalam perutnya. Janin yang sehat, maka akan lebih baik pertumbuhannya ketika sudah lahir.

    ReplyDelete
  8. Dulu kukira masalah tinggi dan pendek tuh murni genetik, ternyata enggak ya.

    Nutrisi jadi faktor utama.
    Berharapnya sih bisa ngasih nutrisi terbaik agar anak² bisa tumbuh dengan baik.

    ReplyDelete
  9. Stunting memang masih pe-er besar untuk kesehatan dan tumbuh kembang anak-anak Indonesia. Rantainya panjang banget, sejak masih dalam kandungan. Padahal kita tuh dah 75 tahun merdeka yah. Syedih juga...Hiks...

    ReplyDelete
  10. Anak keduaku itu postur tinggi badannya nggak terlalu tinggi untuk seusianya. Tp secara nutrusi, kecerdasan lain2 insyaallah udah OK. Apa karena keturunan ya?

    ReplyDelete
  11. Beberapa waktu lalu kubaca memang stunting berbahaya ya Mbak, bisa akibat malnutrisi juga. Kesadaran gizi sejak mengandung memang penting banget biar stunting ga terjadi. terutama asupan ibu saat ASI.

    ReplyDelete
  12. Pentingnya pengetahuan 1000 hari pertama kehidupan untuk wanita yang akan berumah tangga. Jadi bisa mempersiaokan diri sebelum hamil, baik fisik maupun psikisnya. Karena akan mempengaruhi kondisi kehamilan dan si kecil nanti...

    ReplyDelete
  13. bearti stuntin memnag bahaya banget saat kondisi ibu hamil tidak sehat, bisa menyebabakn tidak tinggi badan anak nanti setelah melahirkan

    ReplyDelete
  14. Para orangtua perlu mendapat edukasi terkait stunting ini sejak masa kehamilan yaa, eh malah sebelumnya. Agar mereka bisa tahu dan belajar dari hal tersebut, setidaknya untuk meminimalisasi stunting pada anak.

    ReplyDelete
  15. dengan mengetahu ciri stunting kita bisa melakukan pencegahan sejak dini. apalagi stunting ini punya masalah yang besar saat dewasa nanti

    ReplyDelete
  16. Seriusan aku baru tahu kalau stunting itu kondisi tinggi badan yang gak sesuai dengan standart usianya. BTW kasian juga ya si balitanya kalau misalkan kejadian seperti ini, oleh karena itu sangat penting bagi orang tua untuk mencukupi gizi untuk si buah hati.

    ReplyDelete
  17. wah ini ilmu baru buatku yang masih melajang uhuhuhu

    biar nnti pas udah ada anak bisa lebih siap dan tau stunting itu apa dan kenapa trus harus gimana,, mikir konsumsi buat ibu hamil itu nggak boleh main2 ternyata ya

    ReplyDelete
  18. Permasalahan stunting ini emang ngga boleh disepelekan ya maaak.. harus benar benar diperhatikan dan diatasi agar para calon penerus bangsa bisa tumbuh sehat!

    ReplyDelete
  19. Alhamdulillah anak-anak sudah melewati masa-masa mengkhawatirkan selama 5 tahun pertama. Sekarang pertumbuhannya sudah ideal dan sehat. Memang masa kehamilan dan awal kehidupan anak ini penting banget buat diperhatikan. Nggak boleh lengah untuk asupan dan kebersihannya karena dapat menimbulkan masalah seperti stunting ini.

    ReplyDelete
  20. Saya punya saudara yang anaknya itu kecil banget meski dia lincah tapi ukuran tubuhnya itu loh terlalu kecil untuk anak seusianya. Sayangnya setelah punya adik tidak ada lagi yang memperhatikan dia, dianggap normal aja. Padahal sayang banget kan kalau nanti ternyata dia stunting. Sya sih hanya bisa mendoakan.
    Eh maaf jadi numpang curhat deh, hehehe
    Makash info tentang stunting ini mbak, bermanfaat sekali dan aku share ke saudaraku

    ReplyDelete
  21. TernyatA ada banyak faktor atau situasi ya Mbak yang membuat anak bisa stunting. Hal ini tentu patut diwaspadai orang tua. Yah semoga anak2 kita semua bisa tumbuh sehat dan terhindar dari stunting.

    ReplyDelete
  22. Nutrisi anak penting banget di pantau ya mba, selain itu kondisi Ibunya jg perlu diperhatikan, makin aware nih soal stunting pada anak

    ReplyDelete

Terima kasih atas kunjungannya, jika anda memiliki saran, kritik maupun pertanyaan silahkan tinggalkan komentar anda.