Arti Sahabat - Biarkan Saja

October 21, 2019

Sahabat tak perduli seburuk apa omongan orang lain tentangmu, karena mereka mengenalmu jauh lebih baik dari itu.


Ara terlihat duduk bersama ketiga sahabatnya di taman depan Fakultas Pertanian sebuah Perguruan Tinggi Negeri di Bangkalan. Laras, Naila dan Pipit. Mereka memang lebih senang nongkrong di sana, sembari menunggu kelas dimulai atau sekedar menghabiskan waktu.

Saat ini, mereka tengah mengerjakan tugas di laptop masing-masing. Tanpa banyak percakapan. Hanya sesekali, mereka akan terlibat diskusi seru mengenai apa yang mereka kerjakan itu.

“Ngerjain apa, Ra?” seorang mahasiswa mendekat dan duduk di samping Ara.

Sumber : pixabay.com

Namanya Doni. Dia adalah teman satu jurusan mereka berempat. Jurusan Agroekoteknologi. Sebenarnya sudah bukan rahasia umum lagi bahwa Doni selalu berusaha mendekati salah satu di antara mereka berempat. Ara lebih tepatnya. Dia sangat menyukai gadis itu. Baginya, Ara adalah gadis yang menarik, apa adanya dan meski terlihat keras tetapi Ara juga sangat baik hati. Dia tidak akan segan-segan untuk membantu teman yang lain jika memang dibutuhkan. Meski banyak gadis yang seperti itu, tetapi di mata Doni, Ara sangat istimewa.

“Don, cuma Ara doang yang disapa? Emang kami kamu anggap apa di sini?” ejek Naila.

“Bagi Doni, kita bertiga mah cuma makhluk astral yang selalu membayangi Ara, Nai,” jawab Laras.

“Emang,” sahut Doni yang tak bisa menahan gelak tawanya.

Pipit dan Ara tidak menanggapi celoteh mereka seperti biasa. Mereka tetap fokus mengerjakan apa yang sedang mereka kerjakan. Selanjutnya yang terjadi adalah Doni yang mengajari Naila dan Laras mengenai tugas-tugas perkuliahan, mengundang teman-teman yang lain ikut mendekat. Dia memang salah satu mahasiswa pintar di angkatan mereka. Tak heran, jika dia sering dimintai contekan oleh teman-teman sekelas, dan dia tidak pernah keberatan dengan itu.

Bagi Doni tak masalah teman-temannya mengambil keuntungan dari kepintarannya. Dia tidak pernah merasa dirugikan. Dia juga tidak keberatan meski hanya dirinya yang mengerjakan tugas kelompok sementara anggota yang lain tidak membantu. Dia hanya memperdulikan satu hal. Namun, seseorang yang dia perdulikan tidak pernah menjadi seperti teman-temannya yang lain.

“Ra, mau aku bantuin ngerjain tugasnya nggak?” tanya Doni.

“Nggak perlu, Don,” jawab Ara, “nanti kalau aku nggak bisa, paling aku nanya kamu,” lanjutnya lagi.

“Kerjain punyaku aja ya, Don!” pinta Naila.

“Punyaku juga dong,” sahut Laras.

“Kalau nggak mau ngerjain tugas sendiri, nggak usah kuliah sekalian,” omel Pipit yang membuat kedua sahabatnya cemberut.

Yah, Ara memang tidak pernah memintanya untuk mengerjakan tugas atau apapun. Dia mungkin akan bertanya. Hanya sebatas pertanyaan mengenai hal-hal yang tidak dia mengerti. Selanjutnya, Ara akan berusaha menyelesaikan hal itu bersama ketiga sahabatnya. Meski sesekali Doni akan ikut bergabung bersama mereka.

“Ra, Doni naksir kamu katanya,” goda salah satu temannya di kelas.

“Iya, Ra. Kalau di kontrakan yang diceritain cuma kamu aja,” sahut yang lain.

Namun sayangnya, Ara tidak pernah menanggapi perasaan Doni ataupun godaan teman-temannya. Lebih tepatnya dia selalu acuh tak acuh jika lelaki itu mulai menunjukkan perhatian di luar batas kewajaran pertemanan. Baginya, Doni hanya seorang teman yang baik. Tidak lebih. Sejak awal dia memang merasa nyaman berbincang dengan lelaki itu, tetapi bukan nyaman sebagai seorang wanita yang menyukai lelaki.

“Kamu pacaran sama Doni, Ra?” tanya Selly, salah satu teman satu jurusan mereka.

“Nggak. Kami cuma berteman sama seperti kamu dan yang lainnya,” jawab Ara. Selalu begitu. Tidak pernah berubah.

“Tapi kayaknya Doni ngarepin kamu banget deh, Ra. Bener kamu nggak mau nerima perasaan dia."

Ara hanya menanggapi setiap godaan teman-temannya dengan tersenyum. Fokusnya saat ini hanya kuliah dan lulus tepat waktu. Baginya, sudah tidak ada waktu lagi yang tersisa untuk berpacaran dan sebagainya. Dia tidak ingin menambah beban orang tuanya dengan berlama-lama menghabiskan waktu di bangku kuliah. Dia menyadari, ada adik-adiknya yang membutuhkan biaya pendidikan selain dirinya.

“Ra, sudah makan siang? Ke kantin yuk!” ajak Doni suatu siang ketika kelas mereka baru saja selesai.

“Don, kita juga lapar. Beneran cuma Ara aja yang kamu ajak nih?” sahut Laras.

“Mana mungkin begitu. Kalau ngajak Ara ‘kan harus sama paket komplitnya. Udah hapal aku, Ras,” jawab Doni.

“Ra, mau ‘kan?” tanya Naila.

Cerita Mini Lainnya Tentang Arti Sahabat


Gadis itu memang tidak pernah mau pergi berdua saja dengan Doni. Kalaupun terpaksa harus, dia memilih tempat umum yang ramai oleh lalu lalang orang. “Nggak nyaman, Pit. Lagi pula biar dia juga nggak berharap banyak ah.” Selalu itu jawaban yang dia berikan ketika Pipit berkata tidak mengapa jika dia memang harus pergi berdua dengan Doni. Meski pada kenyataannya, Ara tidak pernah membiarkan Doni membayar semua tagihan makanan para sahabatnya.

“Bilangnya nggak suka. Tapi kalau ada tugas larinya ke Doni,” cibir Selly dan teman-teman yang lain di belakang Ara.

“Iya. Sama orangnya nggak suka tapi kalau dijajanin seneng,” sambung yang lain.

“Kalian kayak nggak tahu aja. Dia ‘kan lagi sok jual mahal,” sahut yang lain.

Tak sekali-dua kali Ara mendengar cibiran-cibiran seperti itu. Namun, dia tidak perduli. Selama ini, dia sudah berusaha untuk tidak memberi harapan apa pun pada Doni. Beberapa kali juga dia bersikap ketus pada Doni agar lelaki itu menyerah dan berhenti berusaha mendekatinya. Bukan salah dia kan kalau Doni masih terus saja berusaha menarik perhatiannya.

“Ra, tugasmu sudah selesai ‘kan?” tanya Doni setiap kali akan mengumupulkan tugas.

“Sudah.”

“Siapa yang ngerjain, Ra? Doni ya?” sindir Selly.

“Yee, enak aja kamu ngomong, Sel. Ara ngerjain tugasnya sendiri lah. Emang kamu suka nyontek tugasnya Doni,” sahut Laras tidak terima.

“Alah, kayak kita percaya aja kalau bukan Doni yang ngerjain tugas kalian,” sambung yang lain.

Setiap Naila ingin membalas cibiran-cibiran mereka, Ara selalu melarang. Dia tidak ingin sahabatnya bertengkar hanya karena masalah sepele. Meski akibatnya, semakin banyak teman yang salah menilai dirinya. Dia tetap tidak mau perduli. Toh dia tidak akan hidup dengan semua penilaian itu. Ada atau tidak adanya semua tatapan sinis mereka, Ara tetap harus melalui kehidupannya sendiri. Menghadapi masalahnya sendiri.

“Kamu kalau nggak suka sama Doni, jauhi dia, Ra,” perintah Pipit saat mereka hanya duduk berdua saja.

Sumber : Pixabay.com

“Kenapa emang, Pit?”

“Kamu udah tahu ‘kan teman-teman pada ngomongin kamu. Mereka bilang kamu cuma manfaatin Doni.”

“Biarkan saja mereka mau bilang apa, Pit. Yang penting kamu, Naila dan Laras tahu kalau aku nggak begitu.”

“Iya sih, Ra. Tapi kadang aku gerah dengar omongan mereka jelek-jelekin kamu, Ra.”

“Ya udah, jangan didengerin!”

Bagi Ara tidak penting bagaimana pun penilaian orang lain tentang dirinya. Seburuk apa pun itu. Lagi pula, dia tidak kuasa mengubah apa pun sesuai kehendaknya. Meminta mereka berhenti pun percuma, karena mereka hanya ingin melihat apa yang mereka ingin lihat. Mereka tidak akan perduli bagaimana keadaan sebenarnya.

End

With Love

#chalengemenulisblogjadibuku
#day5

You Might Also Like

30 Comments

  1. Teman kuliahku dulu juga ada yang seperti ini kasusnya. Bahkan sampai pacaran. Tapi cuma dimanfaatkan si perempuan buat nganter-nganter karena kos sama kampus jauh. s
    Setelah kos pindah lebih dekat cowoknya diputusin. Duh padahal aku berteman dengan keduanya, sampai bingung menyikapinya. Hiks
    Semoga Ara enggak ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe,,, kadang gemes yang modelan begitu sih, Mbak. Sebenarnya sudah jelas begitu, tapi kadang cinta memang buta. Nggak mau lihat. Hehehehe

      Delete
  2. Suka paragraf terakhirnya tuh. Apa yang kita pikirkan ttg kita lebih penting ketimbang apa yang orang lain pikirkan ttg kita. Be positive!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyes,,, benar sekali. Orang lain hanya bisa melihat luar saja. Tapi kadang penilaian dari orang lain itu perlu sih, selama sifatnya memperbaiki. Hehehe

      Delete
  3. Naila tuh nama anakku, tiba-tiba udah gede dan kuliah yak..wkwkwkwkwk

    ReplyDelete
  4. Don, kalau Ara nggak nolak, sama aku aja hahahaha eh mbak, agroekoteknologi jurusan apalagi?namanya semakin njlimet. semacam teknologi budidaya ya? hahaha sotoy

    ReplyDelete
    Replies
    1. Agroekoteknologi itu jurusan teknologi budidaya dulunya. Sekarang ganti namanya. Hehehe

      Delete
  5. Jadi berasa balik lagi ke zaman kuliah. Tetep ngefans lah sama Mbak Yuni, jagoan ngarang cerita. Mupeng

    ReplyDelete
  6. Aku waktu kuliah punya sahabat ga ya? Lebih ingat zaman SMA, aku punya sahabat. Tapi skrng udh lama lewat, sudah jarang berinteraksi.
    Skrng udah berkeluarga, paling teman hang-out saja. Kalau sahabat yg curhat dan ngobrol enak yaa ama suami. Wkwkwk...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yuni sama sahabat masa SMA masih keep contact. Sahabat pas jaman kuliah juga masih keep contact. Hehehe

      Delete
  7. Setuju banget nih, akutu juga paling males urusan sama mulut2 nyinyiner gitu. Kita mau bilang juga gak akan ada yy percaya. Jd ya mendingan woles aja dah. Apa lukata jiahahha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dengan kata lain, sebodo amat gitu ya Mbok? Hehehe

      Delete
  8. Aku punya sahabat kayak gini. Dari SD malahan. Tapi ya gak penrah ada perasaan apa-apa. Temenku juga. Gak pernah digoda-godain juga. Lha bahasa tubuh kami ya nggak pernah lebih dari teman. Malam terakhir sebelum sama-sama hijrah ke tempat kuliah, kami ketemu lagi sama beberapa teman yang lain. Ya sudah, hanya saling berpesan agar baik-baik selama kuliah. Sekarang dia udah nikah anaknya 3. Aku kalah cepet dari dia, kekeke. Nah, mungkin bahasa tubuh Ara dan Doni agak spesial, makanya digodain. Besok lagi musti diubah nih, Don, Ara.

    ReplyDelete
  9. Hmmm... risikonya berteman dengan lain jenis ya? Kitanya naksir dianya cuma mau berteman.. atau kitanya biasa dianya nganggep lebih..yang seru ketika yang kita taksir malah jadian sama sahabat dekat hiks hiks

    ReplyDelete
  10. Aih..serasa masuk jaman masih muda duluu. Bicara tentang ini itu di beranda kampus. Termasuk ituu si dia yang naksir di hati.
    Tapi memang sih mbak, sebel kalau teman kita dikatakan gini gitu yg tidak enak. Suka emosian sendiri.
    Untung Ara ini orangnya tidak emosian. Biar sajalah orang ngejudge bagaimana.yg penting dia tidak seperti yg disangkakan orang orang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dengan kata lain, biarlah anjing menggonggong, kafilah tetap berlalu.
      Begitu ya Mbak Dewi. Hehehe

      Delete
  11. Baca cermin gini jadi beras muda lagi, deh... hahaha.

    ReplyDelete
  12. Baca kisah Ara dan Doni kok berasa kebayang-bayang suasana kampus dulu ya...
    Model begini (sahabat jadi pacar) banyak juga di jurusan saya dulu. Bahkan ada 3 pasang yang sampai ke jenjang pernikahan, hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mbak. Di jurusan saya ada dua pasangan yang satu angkatan. Satu pasangan lagi beda angkatan tetapi satu jurusan. Lucu kadang kalau ingat kisah mereka itu. Hehehe

      Delete
  13. Selly dkk ini ibarat netijen yg rempong sendiri dengan urusan orang, hehe.
    Untunglah karakter si Ara cukup kuat. Ditambah dukungan dari dua orang sahabatnya. Sip lah.

    ReplyDelete
  14. Iya ya dulu aq juga punya sahabat yang dimanfaatkan sama pacarnya jadi tukang bawa tas... Duh, kasihan lihatnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tukang bawa tas? Ini sih keterlaluan. Kalau cuma dibuat ojek sih masih lumayan lah. Nggak kelihatan banget. Dikira kan perhatian pake antar-jemput. Nah kalau bawa tas? Kelewatan kan?

      Delete
  15. Tapi, ada baiknya juga kan, kalau Ara nolak ajakn Doni.
    Jika memang Ara sdh tahu, kalau Doni menaruh harapan padanya, hehe.
    Kalau menurut saya loh ya, mbak

    ReplyDelete

Terima kasih atas kunjungannya, jika anda memiliki saran, kritik maupun pertanyaan silahkan tinggalkan komentar anda.

Popular Posts

Komunitasku

Komunitasku